Wednesday, January 2, 2013

"Fatatun mutaaddibah".

Minggu lepas ketika menemani suami ke Kuantan untuk urusan memperbaharui permit perniagaan,kami singgah di salah sebuah pusat membeli belah dan ketika sedang duduk menanti makanan yang kami order,saya tertarik melihat seorang lelaki yang agak tua sedang duduk sambil memegang seorang bayi anggaran umur yang saya agag-agak sendiri mungkin dalam setahun atau kurang setahun.Saya leka melihat riaksi si lelaki melayan karenah si kecil dengan sabar dan riak muka penuh kasih sayang.Bukan benda pelik tapi ia jarang- jarang kita nampak situasi begitu.Jarak kami tidaklah berapa jauh sehingga apa yang di bualkan memang jelas kedengaran. Tidak jauh dari kerusi yang agak panjang duduk dua orang remaja wanita, pada asalnya remaja itu duduk agak jauh dari lelaki dan bayi tersebut,tapi kerana keletah si baby yang comel dan ramah itu menyebabkan kedua-dua remaja itu beralih tempat dan duduk di kerusi yang rapat dengan pak cik tersebut.Lalu bertanya lah remaja tersebut perihal baby itu dan di jawab oleh pak cik tersebut sambil memperkenalkan si babay "ini cucu saya, emak dia tak ada disini belajar ..... tidak jelas pendengaran saya dimana tempat belajar si ibu babay, mungkin si remaja bertanyakan nenek babay tersebut lalu terdengar katanya "neneknya gi beli barang". Terharu mendengar dan melihat pengurbanan si datuk dan nenek, tidak cukup memelihara anak-anak hingga besar panjang kemudian menjaga cucu pula.Alangkah beruntungnya anak-anak sekarang yang mendapat ibu bapa yang amat memahami erti betapa besarnya faedah ilmu pengetahuan dan kepentingan belajar hingga sanggup berkorban sedemikian walaupun sepatutnya ia sudah menumpukan pada kehidupan tuanya sendiri.waktu untuk menjaga kesihatan, amalan ukhrawi atau amal-amal ibadat bekal kemudian hari.Mungkin anak-anak tidak menyuruh tetapi naluri kenenekanya dan kedatukannya menyebabkan mereka sendiri lebih rela menjaga cucu mereka sendiri daripada menggaji orang menjaga atas faktor-faktor kebimbangan keselamatan babay jika di jaga oleh orang lain.Berita- berita mutakhir yang melibatkan penderaan bayi oleh pengasuh juga menjadi penyumbang kebimbanagn tersebut. Saya juga pernah menyuarakan pada anak-anak tidak akan menjaga cucu nanti,tapi dalam masa yang sama duduk memikirkan apakah bila tiba waktunya nanti saya mampu menolak untuk menjaga cucu?.Entahlah kadang-kadang mulut saja yang bercakap tapi dalam hati lain sebab naluri saya sendiri memang suka kanak-kanak.Tunggu bila masa tiba baru tau keputusanya moga saya juga mampu menyumbang seperti nenek dan atuk tadi.Teringat pula semasa arwah ustazah Aishah Awang dalam satu program muslimat di paka menghuraikan tugas-tugas wanita antaranya "Fatatun mutaaddibah" ,mampukah saya menjadi "fatatun muaddibatun" seperti yang dihuraikan oleh arwah yang pada masa itu didengar sambil lewa sahaja,kini satu fasa kehidupan yang perlu dilalui dan diisi sebaik mungkin sebagai nenek yang menjadi pembimbing.InsyaAllah moga Allah memberi kekuatan.wassalam

Saturday, December 22, 2012

Bahagia atas nikmat mu ya Allah

Makin penghujung cuti sekolah makin banyak undangan majlis perkahwinan.Walaupun hujan lebat majlis tetap di teruskan dan orang pun tetap datang begitulah kehidupan dalam mayarakat kita.Sikap ini perlulah diteruskan walaupun zaman sudah berubah ada perkara yang maseh perlu dipertahankan.Semalam 22hb 12 2012 memang banyak majlis perkahwinan.aku sendiri menerima lima undangan perkahwinan cuma 4 majlis saja yang dapat di penuhi kerana kekangan cuaca yang amat tidak menyelesakan untuk meneruskan perjalanan kerumah yang terakhir.Aku sendiri merasa kesal kerana gagal untuk kerumah sahabatku yang melangsungkan perkahwinan dua orang sekali gus sorang lelaki dan sorang perempuan.Tapi kerana hujan yang sangat lebat menyebabkan kami membatalkan niat untuk pergi kerumahnya tambahan masa sudah menunjukkan pukul empat petang.Atas faktor itulah yang menyebabkan kami tidak jadi meneruskan perjalanan kerumahnya walaupun memang berniat dari awal untuk pergi kerumahnya,kalau kami pergi memang sampai kerumahnya waktu magriblah, sebab jalan banyak air dan berlubang, hairan juga bila waktu hujan banyak jalan yang berlubang.Nak komen pun susah sekadar boleh beleber jelah kata orang terengganu. Bila menghadiri majlis perkahwinan anak-anak sahabat- sahabat terasa sangat diri ini semakin tua, mentelah lagi aku sendiri sudah bercucu, semua yang kahwin semalam memang membesar depan mata.Kini mereka juga sudah mula membina keluarga jenerasi sendiri ah alangkah bertuah diberikan nikmat melalui kehidupan melihat anak membesar dan kini melihat juga cucu kita sendiri.Ya Allah kami bersyukur atas segala anugerah mu Dan moga kami di berikan kekuatan menjadi hamba mu yang sentiasa menunaikan tanggung jawab dan amanah yang telah kau beri pada kami ya Allah

Sunday, December 16, 2012

Azam ku perbaharui semula

Setelah sekian lama tidak menulis entah apa alasanya pun tidak bisa untuk ku ungkapkan.Sewajarnyalah aku tidak menyatakan alasan kerana alasan memang banyak dan boleh di cipta,memang pun tidak perlu alasan kerana tidak ada keperluan untuk adanya alasan.Menulis bukan kerana sesiapa tapi untuk sekadar mencari kepuasan hati, pengisian waktu, perkongsian ilmu dan mmaklumat,pandangan, pendapat,namun dalam amalan jika tidak ada niat maka ia akan menjadi sia- sia disisi Allah yang maha pemurah yang sentiasa membuka ruang hambanya untuk mendapat pahala yang bakal di pergunakan di alam akhirat kelak. Maka sewajarnyalah aku mengikhlaskan niat ku untuk Allah semata-mata,mudah-mudahan apa yang aku nukilkan ini mampu dikongsikan bersama pada sesiapa yang sudi nembacanya, jika ada yang boleh dijadikan tauladan ambillah dan mana yang boleh di kongsikan kongsilah terpulanglah pada orang yang membaca apa yang mereka fikirkan. Bagi diriku hanya berdoa apa yang terbaik mudah-mudahan tulisan aku juga mampu mendatangkan manafaat, dan mudah-mudahan aku juga mampu menyumbang dalam dakwah melalui tulisan yang mungkin tidak sebaik orang lain,namun yang penting sekurang-kurangnya aku berusaha mengikut kemampuan yang aku ada. Kekangan masa juga terkadang melemahkan atau membantutkan semangat ku untuk menulis InsyaAllah aku berazam untuk tidak terleka lagi dan berusaha menguntukakan maaa untuk menulis walaupun sibuk. Ya allah pemudahkanlah dan bantulah aku dengan memberi kekuatan dan kelapangan waktu untuk menulis.Amin moga tempat ini akan bersih dan tidak bersawang lagi.

Wednesday, April 25, 2012

Monday, April 23, 2012

Kami datang Wak siri 2

Kami sampai di R@R Tapah pukul enam setengah pagi . Kami mengambil keputusan untuk sembahyang dulu bimbang waktu sembahyang habis.Lagi pun bilek mandi cuma ada satu sahaja. Sementara menunggu semua selesai mandi cerita sepanjang jalan malam tadi di ungkit semula jadi bahan gurauan. Masing-masing buka cerita dan bertanya sesama sendiri tentang bau lori getah ( bau busuk ).Saya mulakan dulu dengan bertanya pada kawan-kawan adakah mereka terbau bau yang kurang enak yang menusuk hidung malam tadi sebab saya tenguk semua orang macam relex je tidur.Ini jawapan mereka,"saya bila Pok Asim cakap lori getah tu saya terus tutup hidung dengan bantal tak terbaulah"kata Dah.Saba pula ini cerita dia "Aba terbau dah Aba tenguk kak Dah relex je, tenguk kak teh pun lelap je dalam hati Aba, ke aku sorang je yang terbau sambil tutup hidung".Itu cerita Saba,saya pun menambah "saya ingat kan orang lain tidak terbau sebab saya tenguk orang lena je,saya pun ingat saya sorang je terbau nak buka tingkap tak boleh akhirnya lelapkan mata sambil tutup hidung. Begitulah sebenarnya semua terbau tapi takut nak tanya akhirnya tahan ajelah bau dan pura-pura tidur. Itu cerita kami bertiga bila si A selesai mandi dan duduk dekat kami lalu kami menyakat dia."nasib baik tidak ada apa-apa kalaulah ada binatang bisa tadi tak tahulah apa jadi".Tapi dengan selamba dia berkata,"kita tak terasa apa-apa pun rumput tu rasa macam karpet je".Apa lagi kami pun terkekek-kekek ketawa."kat umah tak dapt buang atas karpet kat sini dapat buang atas karpet".Ketawa berterusan sampai ada yang meleleh air mata sambil menekan perut. Bila semua selesai kami pun berjalan menuju gerai-gerai yang disediakan.Masa minum pun masih bercerita, si A takut nak makan sebab takut perut buat hal lagi. Oleh kerana waktu masih pagi kami menukar arah perjalanan,sebab takkan nak ke rumah Wak Man pepagi begini takut ganggu tuan rumah sebab makanan tentu belum masak,jadi kami pun mengambil keputusan ke Cameron Highland.Kami ingatkan cerita berhenti begitu saja rupanya kisah lucu kami belum berhenti lagi.Rupa-rupanya puak-puak ini tidak pernah lagi ke Cameron Highland,maka bermula lah episot baru, ramai yang pening kerana jalan naik ke Cameron Highland yang bengkang bengkok.Orang yang duduk belakang semua sudah senyap dan pura-pura tidur sebab pening.Namun se Bila sampai di tempat menjual bunga kektus draiver pulak mula terasa sakit perut tapi kenderaan tidak boleh jalan laju maka terpaksalah meneruskan perjalanan, satelah beberapa ketika akhirnya terjumpalah tempat yang sesuai lalu berhenti di perhentian yang ada tandas.Sementara menunggu kami pun turun membeli kerana pemandu kata beli lah disitu sahaja sebab kenderaan menghala naik sudah mula banyak dan jalan dah mula sesak dan jem.Setelah selesai kadar hajatnya dan siap beli ubat untuk hilangkan sakit perut dan tahan muntah. Kami meneruskan pendakian untuk membeli buah dan sayur-sayuran.Selesai membeli kami terus naik van untuk turun dan meneruskan perjalanan ke rumah Wak Man. Ketika kami turun jam menunjukkan pukul 12 tengahari.Rupanya perjalanan turun ini lagi mencabar.Sepanjang perjalanan turun kami terpaksa berhenti bebetapa kali lagi nak tahu sebab apa, tunggu cerita ni tidak habis lagi akan bersambung lagi,InsyaAllah. Berhenti dulu esok nak menyertai demonstrasi bantahan rapasan tanah sekolah darul bayan.